Asal Usul Sejarah Bordir dan Perkembangannya

Bordir saat ini yang banyak digunakan untuk berbagai keperluan. Khususnya di dunia fashion. Bahkan, seiring perkembangan zaman, bordir pun mendapat sentuhan teknologi. Seperti menggunakan mesin berbasis komputer. Dibalik semua itu,, ternyata sejarah bordir cukup panjang dalam perjalananya. Ada asal usul bagaimana seni bordir dikenal hingga berkembang cukup kompleks.

Seni hiasan bordir telah ditemukan sejak dahulu kala. Hiasan ini pertama kali muncul di Byzantium kurang lebih pada tahun 330 sesudah masehi. Sekarang, kita dapat menemukannya di berbagai tempat dengan kekhasannya sendiri. Definisi bordir menurut Kamus Lengkap Bahasa Indonesia adalah hiasan rajutan benang pada kain.

Asal Usul dan Sejarah Bordir

Catatan asal usul bordir dan perkembangannya memanglah tidak diketahui secara pasti kapan pertama kali seni ini muncul. Selain di Bynzantium, ada catatan sejarah lain yang menyebutkan tentang sejarah bordir ini.

Seni bordir telah ditemukan di seluruh dunia dan beberapa contoh awal telah ditemukan. Di Tiongkok telah tertanggal pada periode Peperangan (abad ke-5 hingga ke-3 SM). Dipakaian pada periode Migrasi Swedia, dari sekitar 300-700 M.

Jenis bordinya menggunakan bagian tepi potongan pita diperkuat dengan tusuk lari, tusuk belakang, tusuk batang, jahitan kancing, dan jahitan cambuk, tetapi tidak pasti apakah pekerjaan ini hanya memperkuat jahitannya atau harus diartikan sebagai bordir dekoratif.

Mitologi Yunani kuno telah memuji dewi Athena yang mewariskan seni menyulam bersama dengan menenun, yang mengarah ke kompetisi terkenal antara dirinya dan anak manusia Arachne.

Baca juga: Sejarah Judi Indonesia: Pelegalan Perjudian Di Masa Lalu

Perkembangan Pengaplikasian Bordir

Tergantung pada waktu, lokasi, dan bahan yang tersedia, bordir bisa menjadi domain beberapa ahli atau teknik populer yang tersebar luas. Fleksibilitas ini memunculkan beragam karya, dari kerajaan hingga masyarakat biasa.

Pakaian bersulam rumit, benda-benda keagamaan, dan barang-barang rumah tangga sering dipandang sebagai tanda kekayaan dan status, seperti dalam kasus Opus Anglicanum, teknik yang digunakan oleh profesional dan serikat kerja di Inggris abad pertengahan.  Di Inggris abad ke-18 dan koloni-koloninya, sampel yang menggunakan sutra halus diproduksi oleh putri-putri keluarga kaya. Sulaman adalah keterampilan yang menandai jalan seorang gadis ke kewanitaan serta menyampaikan kedudukan dan kedudukan sosial.

Sebaliknya, sulaman juga merupakan seni rakyat, menggunakan bahan-bahan yang dapat diakses oleh nonprofesional. Contohnya termasuk Hardanger dari Norwegia, Merezhka dari Ukraina, bordir Mountmellick dari Irlandia, Nakshi kantha dari Bangladesh dan Benggala Barat, dan bordir Brasil. Banyak teknik yang praktis digunakan seperti Sashiko dari Jepang, yang digunakan sebagai cara untuk memperkuat pakaian.

Perkembangan Mesin Bordir

Perkembangan mesin bordir dan produksi massal berkembang dan terjadi secara bertahap dalam Revolusi Industri. Mesin bordir pertama adalah Hand-Embroidery Machine, ditemukan di Perancis pada tahun 1832 oleh JosuĂ© Heilmann. 

Mesin tersebut menggunakan kombinasi mesin tenun dan tim wanita yang menyulam tekstil dengan tangan. Pembuatan sulaman buatan mesin di St. Gallen di Swiss timur berkembang pada paruh kedua abad ke-19

Pada tahun 1980, Wilcom memperkenalkan komputer grafis sistem desain bordir pertama untuk berjalan di sebuah komputer mini. Melco, jaringan distribusi internasional yang dibentuk oleh Randal Melton dan Bill Childs, menciptakan kepala bordir sampel pertama untuk digunakan dengan besar Schiffli alat tenun. Ini tenun membentang beberapa meter menemukan dan diproduksi patch renda dan pola bordir besar. Kepala sampel diperbolehkan embroiderers untuk menghindari manual menjahit sampel desain dan menghemat waktu produksi. Selanjutnya, menjadi mesin bordir terkomputerisasi pertama dipasarkan ke selokan rumah.

Kondisi ekonomi dari tahun Reagan, ditambah dengan insentif pajak untuk bisnis rumah, membantu mendorong Melco ke puncak pasar. Pada Show di Amerika Latin tahun 1980, Melco meluncurkan Digitrac, sistem digitalisasi untuk mesin bordir. Desain digital terdiri enam kali ukuran produk akhir berbordir. Para Digitrac terdiri dari komputer kecil, ukurannya sama dengan sebuah BlackBerry, dipasang pada sumbu X dan Y pada papan putih besar. Ini dijual seharga $ 30.000. Kepala tunggal-jarum sampel asli dijual seharga $ 10.000 dan termasuk 1 "kertas-tape reader dan 2 font. Digitizer menandai poin umum dalam desain untuk menciptakan isi yang rumit dan satin stitch kombinasi.

Melco dipatenkan kemampuan untuk menjahit lingkaran dengan jahitan satin, serta tulisan melengkung yang dihasilkan dari keyboard. Seorang operator digital desain menggunakan teknik yang mirip dengan meninju, mentransfer hasil ke tape 1 "kertas atau lambat ke disket Desain ini kemudian. Akan dijalankan pada mesin bordir yang dijahit keluar pola. Wilcom ditingkatkan teknologi ini pada tahun 1982 dengan pengenalan sistem multi-user pertama, yang memungkinkan lebih dari satu orang untuk bekerja pada proses bordir, merampingkan kali produksi.

Baca juga: Sejarah Geotextile Non Woven, Pengertian, Fungsi dan Perkembangannya di Dunia

Brother Industries memasuki industri bordir setelah beberapa perusahaan bordir terkomputerisasi dikontrak untuk memberikan kepala jahit. Kemudian, perusahaan Jepang Tajima disediakan kepala jahit yang mampu menggunakan beberapa thread. Singer gagal tetap kompetitif selama ini. Melco diakuisisi oleh Saurer pada tahun 1989.

Perusahaan-perusahaan besar mesin bordir akhirnya diadaptasi sistem komersial dan dipasarkan mereka untuk perusahaan seperti Janome untuk digunakan di rumah.

Sejak akhir 1990-an, mesin bordir terkomputerisasi telah semakin populer sebagai biaya telah jatuh untuk komputer, perangkat lunak, dan mesin bordir. Banyak produsen mesin menjual garis mereka sendiri pola bordir. Selain itu, banyak individu dan perusahaan independen juga menjual desain bordir, dan ada desain gratis yang tersedia di internet.

Jenis Sulaman Bordir

Sulaman dapat diklasifikasikan menurut tingkat desain memperhitungkan sifat bahan dasar dan oleh hubungan penempatan jahitan dengan kain. Kategori utama adalah Sulam bebas atau sulam benang, Sulam hitung jahitan.

Dalam sulam benang, benang dijahit di atas kain dengan mengabaikan pola tenun kain. Teknik sulam seperti ini dipakai dalam sulam wolseperti bordir tradisional Cina dan Jepang.

Dalam sulam hitung jahitan dulaman dibuat sambil menghitung jumlah jahitan yang dibuat. Sulaman dilakukan di atas kain tenunan sejajar seperti kain kanvas, kain aida, kain strimin, dan kain linen. Jenis sulaman yang termasuk sulam hitung jahitan adalah kruistik, sulam Assisi, needlepoint, dan blackwork.

Materi dalam Penggunaan Teknik Bordir

Kain dan benang yang dipakai untuk seni bordir berbeda-beda menurut tempat dan negara. Kain atau benang dari wol, linen, dan sutra sudah dipakai untuk membuat sulaman. Selain benang dari wol, linen, dan sutra, sulaman modern menggunakan benang sulam dari katun atau rayon.

Sulam pita adalah sulaman yang menggunakan pita berbagai ukuran dan bahan untuk membuat motif-motif bunga. Pita memberi efek tiga dimensi karena ukuran pita lebih besar dari benang. Hasil sulaman pita juga lebih dekoratif karena bahan pita yang lebih beragam.

Materi yang digunakan dalam perkembangan bordir tentunya memiliki karakter yang berbeda-beda dan digunakan sesuai dengan fungsinya.

Pemakaian Mesin Bordir

Sulaman kontemporer dijahit dengan mesin bordir terkomputerisasi menggunakan pola yang didigitalkan dengan perangkat lunak bordir. Dalam mesin bordir, berbagai jenis “isi” menambah tekstur dan desain pada pekerjaan yang telah selesai. 

Mesin bordir digunakan untuk menambahkan logo dan monogram ke kemeja atau jaket bisnis, hadiah, dan pakaian tim serta untuk menghiasi linen rumah tangga, tirai, dan kain dekorator yang meniru bordir tangan rumit dari masa lalu.

Mesin bordir biasanya dilakukan dengan benang rayon, meskipun benang poliester juga dapat digunakan. Sebaliknya, benang katun rentan patah dan harus dihindari jika di bawah 30 wt.

Ada juga perkembangan dalam bordir mesin tangan gratis, mesin-mesin baru telah dirancang yang memungkinkan pengguna untuk membuat bordir gerak bebas yang memiliki tempat dalam seni tekstil, quilting, penjahitan, perabot rumah tangga dan banyak lagi. 

Pengguna dapat menggunakan perangkat lunak bordir untuk mendigitalkan desain bordir digital. Desain digital ini kemudian ditransfer ke mesin bordir dengan bantuan flash drive dan kemudian mesin bordir menyulam desain yang dipilih ke kain.

Dengan adanya mesin bordir, biasanya akan membuat pekerjaan menjadi lebih mudah dan cepat. Banyak industry konveksi yang memilih menggunakan berbagai jenis mesin bordir yang mampu menciptakan berbagai jenis ornament dengan cepat.

Baca juga: Sejarah Judi Togel di Indonesia yang Pernah Didukung Pemerintah

Inovasi Bordir

Terdapat beberapa alat yang di gunakan untuk membuat hiasan bordir. Pada awal perkembangannya, bordir hanya menggunakan benang, pamidangan, dan jarum saja. Seiring dengan perubahan zaman, muncul alat yang memudahkan. Alat ini meliputi mesin bordir yang menggunakan teknologi komputer.

Salah satu daerah yang menjadi penghasil bordir terbanyak di Indonesia adalah Tasikmalaya. Di sini menjadi daerah sentra industri hiasan bordir cukup besar. Industri ini juga dijadikan sebagai produk unggulan. 

Industri bordir telah berkembang cukup lama di Tasikmalaya. Hiasan bordir yang terdapat di Tasikmalaya adalah serapan dari kebudayaan Cina. Motif khas bordir Tasikmalaya adalah motif bunga-bunga yang di aplikasikan misalnya pada Kerudung, Kebaya, Mukena, Tunik, Selendang dan lain lain.

Industri bordir berkembang cukup pesat di Tasikmalaya dan industri ini menyerap tenaga kerja yang cukup banyak khususnya kaum perempuan. Daerah yang di kenal sebagai sentra industri bordir terdapat di Kecamatan Kawalu yaitu Desa Tanjung, Talagasari, Kersamanah dan Karikil. Selain itu, terdapat juga di Kecamatan Cibeureum yakni di Desa Mulyasari.

Bordir di Tasikmalaya

Menurut Data Pemerintah Kota Tasikmalaya, terdapat 1.123 unit usaha dan jumlah tenaga kerja sebanyak 10.713 orang. Dengan adanya dukungan Pemerintah Kota Tasikmalaya, para pengusaha bordir mendapatkan lokasi di Pasar Tanah Abang sebagai pusat penjualan bordir asal Tasikmalaya tepatnya di blok F2 lantai 5. 

Selain itu pula, pemasaran tidak terbatas hanya di Pasar Tanah Abang tetapi juga ke Pasar Tegal Gubug Cirebon, Pasar Turi Surabaya, Pasar Klewer Solo, Pulau Batam, Makasar, Pontianak dan lain-lain.

Selain pasar Nasional, Bordir Tasikmalaya juga telah menembus pasar internasional. Di antaranya telah di ekspor ke Malaysia, Brunei Darussalam, Saudi Arabia, Singapura dan Afrika. Di perlukan adanya dukungan berbagai pihak sehingga Bordir Tasikmalaya bisa menembus pasar yang lebih luas lagi di tingkat internasional. 

Dan para pengrajin bordir sendiri harus terus menciptakan dan meningkatkan kreativitas dalam menciptakan kreasi hiasan bordir sehingga dapat menarik minat pasar. Beberapa menggunakan teknologi mesin bordir komputer untuk efektivitas produksi. 

Demikian tadi beberapa ulasan singkat mengenai asal usul kemunculan bordir dan perkembangannya di dunia. Perkembangan bordir memanglah sangat unik karena menyesuaikan dengan kebutuhan zaman. Kemunculannya merupakan salah satu bentuk kebutuhan yang mutlak dalam dunia konveksi.

Sumber: Garuda Citizen